Sudah Lelah

tak pernah habis kata-kata indah kau suguhkan
bukan untukku
entah milik siapa

sering aku tergugu di ujung hari
menanti malam
bukan karena membenci siang
tapi karena wajahmu
terlukis begitu sempurna
oleh tangan gelap

aku hanya muppet
ada tangan yang masuk ke bokongku
geraknya adalah gerakku
harapku, tangan itu adalah milikmu


Ciputat, 20 Feb 2011

20 komentar:

  1. @Yhantee: makasih mBa'

    @fadly: sama2.:)

    BalasHapus
  2. nanti buat puisi tentang nyamuk ya

    hehehehe

    BalasHapus
  3. udah ada gan kalo nyamuk mah..
    cuma gak jadi judul, mepet2 dikit..:D

    BalasHapus
  4. bang radi! lara datang..menjenguk puisi.. si penggila ini memang gila puisi nya. bagus bagus sekali!

    BalasHapus
  5. welcome back lara.:)
    terima kasih., pujianmu seperti raja memuji ajudannya..:)

    BalasHapus
  6. mundur sebentar.. saksikan yg terjadi dari kejauhan.. biasanya akan terlihat lebih jelas.. take the time.. santai aja.. memang terkadang kita perlu mundur sebenta tuk bisa maju terus ke depan :)

    BalasHapus
  7. mksih yah Nang atas kunjungannya...mengenai award itu,adalah semacam pemberian antara sesama blogger sebagai salah satu cara silaturahmi. untuk lebih jelasnya silahkan kunjungi
    http://f4dlyfri3nds.blogspot.com/2011/02/award-untuk-blogger.html

    BalasHapus
  8. sobat...daripada bingung mengenai arti dari award itu, aku datang bawain award nih.di ambil yah awardnya.ini alamatnya
    http://f4dlyfri3nds.blogspot.com/2011/02/award-untuk-semangatmu.html

    BalasHapus
  9. wah senang bisa mampir kesini, puisinya keren2 euy...

    *blognya aku follow ya mas, jika berkenan follow aku balik yah mas.... :D

    BalasHapus
  10. @majalah masjid kita: benarperlu sebentar mundur, tapi aku gak pernah maju ternyata...


    @fadly: masih belum faham..
    hhehehe..


    @lisna: makasih lisna, pasti saya follow..:)

    BalasHapus
  11. dari ujung lawang, aku mohonkan padamu Tuhan,
    Agar lekas tangan itu berubah,di dapat, Bang Radi.

    Siapapun pemilik tangan harapan itu, bang Radi sedang merayumu.heee

    salam kenal Bang, salut buat puisi-puisinya.
    Kadang puisi, oleh sebagian penyair dibuat bak senjata rahasia, yang tak mudah dibaca dan dicerna oleh pembaca.

    Tapi sajak-sajak bang Radi,terkomunikasikan dengan baik, khusnya kepada Saya yg tak mengerti banyak arti dari jenis dan ragam puisi.

    Mampir ke Blog saya juga Bang.

    BalasHapus
  12. salam kenal bang Aan.:)
    setelah bolak-balik blognyaagan, sepertinya pujian itu leih cocok buat bang Aan deh.:)

    sempat-sempatkan singgah kembali bang.:)

    BalasHapus
  13. Wah puisinya , saya banget ini :((

    Chairil radi :) hahahaha


    http://www.m-azka.com/ makasih kunjungannya :)

    BalasHapus
  14. walah..

    chairil emang favorit saya sih..
    hhehehe..

    BalasHapus
  15. iee gan....AKU tsumanjaya...kisah hidup chairil anwar...

    BalasHapus
  16. oh, iya gan..
    luar biasa buku itu..:)

    ada koleksi buku sejenis gan?

    BalasHapus